Pakaian Adat Sumatera Barat

Share
Comment 0 reply
Pakaian Adat Sumatera Barat

Sumatera Barat adalah salah satu provinsi di Pulau Sumatera yang sering dikunjungi wisatawan karena keberagaman pakaian adat yang dimiliki.

Pakaian adat di Sumatera Barat ini dapat mengenalkan berbagai macam kebudayaan yang ada di Sumatera kepada para turis yang datang.

Jadi tidak heran jika pakaian adat dari Sumatera Barat ini dikenal oleh banyak orang bahkan sampai ke luar negeri.

Pakaian adat ini juga sudah membahana sampai kancah Internasional. Oleh sebab itu pakaian adat dari Sumatera Barat masih dilestarikan sampai sekarang.

Yang melestarikan pakaian adat ini kebanyakan dari Suku Minang atau Suku Minangkabau asli yang masih sangat kental akan budaya.

Suku Minangkabau memiliki karakteristik yang khas, diantaranya adalah sebagai berikut ini :

  1. Suku yang paling cinta terhadap kebudayaan.
  2. Memiliki adat pernikahan yang unik.
  3. Kental dengan menggunakan bahasa Minangkabau.
  4. Memiliki tali persaudaraan yang sangat kuat.
  5. Jiwa perantau yang begitu kuat.
  6. Memiliki jenis kesenian yang beraneka ragam.
  7. Penganut Islam yang taat.

Namun kita juga sebagai bangsa Indonesia wajib menjaga dan melestarikan keragaman budaya yang ada di Indonesia.

Daftar Pakaian Adat Sumatera Barat

Daftar Pakaian Adat Sumatera Barat

Sumatera Barat memiliki berbagai macam pakaian adat yang pasti unik dan sudah terkenal sampai kancah Internasional.

Model pakaian adat Sumatera Barat ini sederhana dan dapat digunakan dalam kehidupan sehari – hari, karena sifat pakaiannya yang tertutup.

Pakaian adat dari Sumatera Barat ini mengandung beberapa filosofi. Makna filosofi ini dapat terlihat dari maksud yang terkandung dalam beberapa jenis pakaian adat, baik pakaian laki – laki maupun pakaian perempuan.

Berikut adalah daftar pakaian adat dari Sumatera Barat yang wajib anda ketahui dan pelajari :

1. Bundo Kanduang

Bundo Kanduang

Sekilas, model busana adat dari Sumatera Barat ini mirip dengan busana adat Aceh. Yang membedakannya adalah pada sanggul yang dipakai wanita.

Jika Aceh menggunakan mahkota yang dikelilingi roncean bunga melati maka untuk Sumatera Barat ini menggunakan mahkota perahu (karena bentuknya mirip perahu).

Pakaian adat Sumatera Barat untuk wanita tersebut bernama bundo kanduang.

Bundo kanduang ini dipasangkan dengan bawahan yang berupa kain sarung. Kain sarung ini memiliki motif yang beraneka ragam kas dari Sumatera Barat dan didominasi dengan bordir benang emas.

2. Limpapeh Rumah Nan Gadang

Limpapeh Rumah Nan Gadang

Limpapeh rumah nan gadang adalah lambang kebesaran dari wanita Minangkabau.

Limpapeh memiliki arti tiang tengah pada sebuah bangunan dan tempat memusatkan segala kekuatan tiang – tiang lainnya.

Dan jika tiang tengah ini ambruk maka tiang – tiang lainnya ikut jatuh berantakan.

Dengan kata lain perempuan di Minangkabau merupakan tiang kokoh dalam sebuah rumah tangga.

Pakaian limpapeh rumah nan gadang ini tidak sama ditiap – tiap nagari.

3. Baju Batabue

Baju Batabue

Baju batabue adalah nama baju atasan dari pakaian adat bundo kanduang. Baju ini biasanya berwarna hitam, merah, biru, ataupun lembayung.

Baju batabue memiliki motif beraneka ragam yang pastinya khas dari Sumatera Barat yang gemah ripah lan jinawi dengan taburan benang emas.

4. Lambak

Lambak

Lambak adalah nama baju bawahan dari pakaian adat bundo kanduang. Lambak dibuat dengan menggunakan kain songket.

Lambak ini memiliki bentuk seperti sarung dengan berbagai macam motif khas dari Sumatera Barat.

Lambak dipakai untuk menutupi bagian bawah dari tubuh wanita yang diikatkan pada pinggang.

Terdapat belahan yang dapat disusun di sisi depan, samping, maupun belakang.

5. Tingkolok Bertanduk

Tingkolok Bertanduk

Mahkota perahu yang digunakan memiliki nama Tingkolok Bertanduk.

Makna dari bentuk tingkolok bertanduk adalah melambangkan seseorang yang memakainya adalah pemilik dari rumah gadang.

Bentuk tingkolok bertanduk yang simple ini dapat mewakili identitas asli dari rakyat Padang atau Sumatera Barat secara keseluruhan.

6. Balapak

Balapak

Balapak adalah selendang yang digunakan oleh wanita sebagai pelengkap dari pakaian adat bundo kanduang.

Pemakaian balapak juga memiliki makna tersendiri, yaitu bermakna kesiapan dari seorang perempuan untuk melanjutkan keturunannya dengan cara menikah.

Karena balapak memiliki makna siap berkeluarga. Jadi para perempuan yang sudah dewasa dan sudah siap menikah wajib memakai balapak ini.

7. Salempang

Salempang

Sama halnya dengan balapak, salempang juga merupakan selendang yang digunakan sebagai pelengkap pakaian adat bundo kanduang.

Kalau balapak digunakan oleh para perempuan yang sudah siap menikah, berbeda dengan salempang yang digunakan oleh para perempuan yang sudah berkeluarga.

Karena salempang memiliki makna siap menjadi ibu dan nenek yang memberikan suri tauladan yang baik untuk anak dan cucunya.

Info: Jika kamu ingin belajar memulai bisnis berjualan baju muslim, maka bisa dimulai dengan mengunjungi website Nibras.

8. Penghulu

Pakaian Adat Sumatera Barat (Bundo Kanduang dan Penghulu)

Penghulu adalah pakaian adat laki – laki yang biasanya digunakan oleh seorang pemangku adat.

Penghulu ini terdiri dari celana panjang dan atasan berupa Teluk Belanga yang terbuat dari kain beludru serta penutup kepala atau peci yang disebut dengan deta.

Penghulu memiliki warna yang dominan dengan warna hitam. Warna tersebut mengandung makna filosofis bahwa warna hitam adalah lambang dari kepemimpinan yang terhormat.

9. Sarawa

Sarawa

Sarawa adalah nama dari pakaian adat penghulu. Celena dari penghulu ini memiliki ukuran yang besar.

Ukuran tersebut dapat melambangkan bahwa seorang pemangku adat merupakan orang yang bermartabat.

10. Deta

Deta

Deta atau destar ini berupa situmag yang dipakai sebagai penutup kepala dengan cara dililitkan di kepala dan harus lancip di bagaian depannya.

Deta berbentuk kain segitiga dengan warna yang dominan hitam, akan tetapi deta juga memiliki warna lain.

Deta memiliki tingkatan yang berbeda – beda berdasarkan marga atau level sosial dari pemakainya.

Deta yang menjadi pelengkap dari pakaian adat penghulu bernama Deta Saluak Batimbo. Deta ini memang dikhususkan untuk para pemangku adat.

Ada pula deta yang dikhususkan untuk raja bernama Deta Raja yang pastinya memiliki tampilan lebih spesial dari deta salauk batimbo.

Dan ada juga deta yang dipakai oleh rakyat biasa bernama Deta Cilien Manurun dan Deta Ameh.

Kedua jenis deta tersebut memiliki tampilan yang sederhana. Deta ini juga sering dipakai dalam kehidupan sehari – hari.

11. Sasampiang

Sasampiang

Sasampiang juga merupakan pelengkap dari pakaian adat laki – laki. Sasampiang ini berupa selendang yang dislampirkan di bahu secara menyilang.

Makna dari sasampiang ini adalah melambangkan ilmu pengetahuan dan keberanian bagi si pemakainya.

Sasampiang memiliki berbagai macam corak yang didominasi dengan benang makau membuatnya menjadi tampak menarik.

12. Cawek

Cawek

Cawek adalah ikat pinggang yang digunakan untuk menguatkan celana kombor pada baju penghulu.

Pemakaian cawek ini juga memiliki makna filosofi, yaitu melambangkan eratnya tali persaudaraan antara sesama Suku Minang yang ada di Padang dan yang ada di Sumatera Barat.

13. Sandang

Sandang

Sandang adalah kain yang berbentuk segi empat yang dipakai sebagai ikat pinggang penutup dari cawek.

Biasanya sandang ini berwarna merah. Warna merah melambangkan ketaatan seseorang terhadap adat yang berlaku.

14. Keris

Keris Penghulu

Keris adalah salah satu senjata yang digunakan sebagai pelengkap dari pakaian adat penghulu.

Keris ini terletak dibagian pinggang, hal ini melambangkan bahwa tindakan untuk berpikir dulu sebelum bertindak.

15. Tongkat

Tongkat Penghulu

Tongkat juga merupakan senjata yang digunakan sebagai pelengkap dari pakaian adat penghulu.

Tongkat ini hanya di pegang atau digenggam dengan menggunakan tangan kanan, hal ini melambangkan tanggung jawab dan amanah dalam menjalankan tugas sebagai seorang pemimpin.

16. Koto Gadang

Koto Gadang

Koto gadang adalah nama dari pakaian adat yang khusus digunakan oleh para pengantin di Padang saja.

Baju ini sama dengan pakaian adat Sumatera Barat yang bernama penghulu dan bundo kanduang.

Yang membedakan hanya pada warna dan aksesoris yang digunakan. Warna yang digunakan untuk baju pengantin ini biasanya adalah merah.

Aksesoris yang digunakan pun lebih beragam dan memberikan kesan mewah bagi si pengantinnya.

17. Dukuah

Dukuah

Dukuah adalah salah satu perhiasan dari Sumatera Barat yang sering digunakan oleh pengantin wanita berupa kalung.

Dukuah memiliki beberapa nama, yaitu daraham, kalung perada, cekik leher, kaban, manik pualam dan dukuh panyiaram.

Dukuah ini juga memiliki makna filosofi tersendiri yaitu melambangkan bahwa seorang wanita selalu dalam lingkaran kebenaran, seperti dukuh yang melingkar di leher.

Dukuah juga dapat melambangkan suatu pendirian yang kokoh dan sulit untuk berubah atas kebenaran.

Pemakaian dukuah dalam sebuah acara pernikahan dapat membuat kemewahan tersendiri bagi kedua mempelai.

18. Galang

Galang

Galang juga merupakan salah satu aksesoris dari Sumatera Barat yang sering di pakai dalam kehidupan sehari – hari.

Galang memiliki beberapa nama, yaitu galang ula, galang bapahek, kunci maiek, galang basa, dan galang rago – rago.

Galang ini berupa gelang yang dapat di pakai di tangan kanan maupun tangan kiri. Galang membuat tampilan dari bundo kanduang semakin menarik.

Galang juga memiliki makna filosofi tersendiri yaitu bermaksudkan rezeki yang diperoleh lebih dari yang kita bayangkan.

Galang ini juga dapat diibaratkan bahwa semuanya itu ada batasnya atau dalam mengerjakan sesuatu harus disesuaikan dengan batas kemampuan.

19. Minsie

Minsie

Minsie adalah nama dari bis tepi dari baju yang diberi benang emas.

Minsie memiliki filosofi tersendiri yaitu melambangkan bahwa demokrasi Minangkabau luas sekali, namun berada dalam batas – batas tertentu di lingkungan alur dan patut.

Kesimpulan

Jadi pakaian adat dari Sumatera Barat sangatlah beraneka ragam dan sudah dikenal oleh banyak orang bahkan sampai kancah Internasional.

Pakaian adat Sumatera Barat begitu terkenal karena ada salah satu suku yang menjaga dan melestarikan pakaian – pakaian adat tersebut. Suku tersebut adalah Suku Minangkabau.

Baca Juga: Pakaian Adat

Tidak hanya Suku Minangkabau saja, kita juga sebagai warga Indonesia yang baik patut untuk melestarikan keragaman budaya yang kita miliki.

Tanya Jawab

Suku apa yang melestarikan pakaian adat dari Sumatera Barat ?

Suku Minangkabau

Apa nama pakaian adat dari Sumatera Barat yang paling terkenal ?

Bundo Kanduang untuk wanita dan Penghulu untuk laki – laki

Apa saja pelengkap dari pakaian adat Bundo Kandung ?

1. Limpapeh Rumah Nan Gadang
2. Baju Batabue
3. Lambak
4. Tingkolok Bertanduk
5. Balapak
6. Salempang
7. Dukuah
8. Galang
9. Minsie

Apa saja pelengkap dari pakaian adat Penghulu ?

1. Sarawa
2. Deta
3. Sasampiang
4. Cawek
5. Sandang
6. Keris
7. Tongkat

Apa filosofi yang terkandung di dalam keris yang diletakkan di bagian pinggang dan tongkat yang hanya digenggam dengan menggunakan tangan kanan ?

Makna dari keris yang diletakkan di bagian pinggang adalah melambangkan bahwa tindakan untuk berpikir dulu sebelum bertindak.
Sedangkan makna dari tongkat yang hanya digenggam dengan menggunakan tangan kanan adalah melambangkan tanggung jawab dan amanah dalam menjalankan tugas sebagai seorang pemimpin.

Artikel Lainnya
Mungkin kamu juga suka artikel ini.